Yang Harus Dilawan (di Penghujung Semester)

Tidak terasa sudah hampir 2 tahun saja saya kuliah di Jepang. Dari mulai seleksi beasiswa, lalu lanjut mempersiapkan semuanya. Kemudian gak terasa sudah dilibatkan di proyek yang awalnya saya gak ngerti apa-apa (dan sekarang pun masih banyak yang gak ngertinya). Tak tahunya sekarang udah semester akhir aja, ditambah lagi diburu tesis yang eksperimennya gagal melulu. Sedikit banyak mengingatkan sewaktu dulu kuliah S1 di ITB sih, di 6 bulan terakhir diburu hal yang namanya TA (Tugas Akhir). Sebenarnya gak usah 6 bulan, mau setahun pun bisa. Tapi karena nasib beasiswa hanya membiayai tepat waktu, saya (mau tak mau) merasa musti lulus tepat waktu (gak mau modal, bahasa kasarnya). Tapi jujur, di setiap penghujung semester, saya menyadari ada beberapa hal yang selalu menghambat jalannya meraih gelar. Sesuatu yang menghambat dan yang harusnya di lawan. Tapi kerap, ‘sesuatu’ itu benar-benar susah dilawan, kawan.

  1. Kemalasan

Ini banget! malas! penyakit yang selalu datang kapanpun, dimanapun, ke siapapun. Gak kenal orang yang kayak gimana atau di waktu sibuk atau nggak. Untuk melawan malas ini, susahnya minta ampun. Saya termasuk tipe orang yang ketika malas menghinggap, cenderung untuk terus saja malasnya. Perlu lebih dari sebuah dorongan ‘ayo kerjain ini.. ayo kerjain itu..’ untuk melawan malas. Paling ampuh buat saya adalah dengan deadline, yang ketika beberapa jam sebelumnya membuat keringatan dan langsung merasa: ‘waduh belum ngerjain apa-apa!’. Ini yang jadi masalah. Malas adalah hal utama yang harus dilawan sekaligus yang paling sulit. Banyak teori melawan kemalasan, tapi melawan malas tidak hanya cukup dari sebuah teori. Tapi tidak berarti tidak bisa dilawan. Saya teringat saat dulu jadi ikut trainer SSDK ITB, salah satu cara melawan malas adalah dengan teori 5 menit. niatkan untuk mengerjakan 5 menit dulu, dan biasanya akan keterusan. Beberapa hari terakhir saya aplikasikan dan cukup ampuh (gak 100% langsung jadi rajin sih). Saya anggap teori 5 menit ini jadi step awal. Kemudian mari kita perbanyak doa melawan kemalasan, haha.

doa malas

2. Program yang error mulu

Saya bukan anak jurusan IT banget sih, tapi Jurusan ke-teknik telekomunikasian. S1 ITB di teknik telekomunikasi, dan sekarang S2 ngambil jurusan Space engineering tapi masih bagian telekomunikasi satelit. Dan kacaunya, dari dulu topik tugas akhir sama sekarang tesis juga mrogram. Haha. Kenapa mrogram? padahal bukan informatika kan? haha. yasudahlah, takdir mi, haha.

Topik TA saya dulu berhubungan dengan pemrograman FDTD (Finite Difference Time Domain). Topik yang pas awal berasa abstrak banget sampai-sampai saya bingung mau mulai dari mana. Ternyata ujung-ujungnya mrogram. Berawal dari nurunin persamaan Maxwell, lalu membuat simulasi gelombang nya dalam 1 dimensi, lalu 2 dimensi, kemudian 3 dimensi. Karena simulasi gelombang, otomatis waktu itu diminta sama pembimbing untuk memperlihatkan dalam bentuk animasi atau figure. Dan ketika program error, atau animasi gak jalan, atau laptop nge-hang, rasanya pingin menyerah dan banting laptop (salahnya karena gak jago programming sih ini mah haha :D) . Tapi inilah yang harus dilawan. Program yang error mulu dan nguji kesabaran dan kadang nguras air mata sampe sering mikir sendiri: ’emang salah ngambil topik beginian, padahal saya gak jago mrogram’. Karena itulah tak jarang ketika program error mulu, ngebuat mood turun, dan akhirnya berlari dari kenyataan.

Ketemu topik tesis sekarang, juga gak jauh dari program, cuman lebih ke programming embedded yang dulu kuliah S1 dibuat melongo karena gak ngerti sama sekali. Baru sekarang agak angguk-angguk dikit setelah baca-baca. Topik saya berkaitan dengan sistem komunikasi satelit. Dan, karena sekarang embed, maka ada hardware nya juga yang dari dulu sangat saya hindari (efek kuliah tingkat satu tentang rangkaian yang trauma nya masih mendalam). Error berkali-kali, gagal lagi, dan lagi. lalu kembali mikir: ’emang salah ngambil topik beginian, padahal saya dari awal gak jago mrogram dan hardware juga’. Lalu ditambah ingin bilang ‘sensei, pingin ganti topik’, tapinya gak berani sih. haha.

Inilah yang harus dilawan: program error mulu, percobaan gagal mulu, mood yang turun mulu. Saatnya melawan semua itu.

3. Kepanikan belum submit abstrak, konferensi, atau apalah yang berhubungan dengan dokumen

Saya cukup beruntung tahun kemarin sempat submit buat konferen sebenarnya. Jadi sudah ada bekal satu konferen lokal. Padahal denger temen nun jauh disana yang udah berapa paper submit langsung mikir: keren banget sih. Padahal saya kalau disuruh buat paper ngetik-ngetik sanggup, cuman gak ada modal data yang mumpuni. Sedih sekaligus ngiri biasanya dan ngebuat panik sendiri. Abstrak, dokumen dan lainnya, juga nulis-nulis begituan, sering sekali membuat saya panik dan takut sendiri. Dan ini cukup menghantui selama beberapa bulan sebelum kelulusan (kayak masa-masa sekarang ini). Mari melawan rasa panik dan takut yang gak puguh ini.

4. Rasa panik tentang masa depan

Sudah lulus mau ngapain? kerja? kuliah lagi? nikah (terus langsung ketawa sendiri karena ini udah pasti gak lah karna gada calonnya)?>> ini pertanyaan sewaktu ngerjain TA S1.

Sekarang sudah lulus mau ngapain? kerja? kuliah lagi? nikah (sekali lagi ketawa)? >>ini pertanyaan sekarang. Wah ternyata sama aja kepanikannya haha. Dan ketika denger orang lain udah dapat kerja rasa was-was langsung muncul. Lha sim abdi kudu kumaha???

Melawan kepanikan masa depan, sungguh tantangan yang amat berat.

5. ‘Ngahanca’ TV series, bacaan, komik, ataupun anime

Yaampun ini kocak + malu sih sebenarnya. Hobi dari dulu yang gak luntur-luntur padahal udah segede gini. Untungnya diluar sana juga masih banyak yang suka banget nonton anime atau baca komik padahal udah seumuran gini atau bahkan lebih. Dulu, tantangan TV series yang bikin gak bisa berhenti pastinya drama korea sih. Sekarang Alhamdulillah bisa nahan. Dulu juga karena nga-hanca (secara google translate, bahasa Indonesianya adalah meringkas) manga, yang biasanya update seminggu sekali, jadi agak terampuni. Tapi paling sebel kalau udah punya beberapa manga favorit yang update mingguannya beda-beda. Jadi jangan salahkan kalau pada akhirnya bisa baca manga juga tiap hari. Untuk anime, udah gak kebayang kelewat season dan lihat list nya udah belasan. Duh gusti, ngebuat ngiler pingin kebut semalaman. Haha. Dan gak kerasa, masih aja sampai sekarang. Ditambah lagi deretan judul buku yang ngantri dan menggoda untuk dibaca.

Inilah yang harus dilawan. Gak semua kesenangan harus dipenuhi sekaligus. Satu-satu mari jadwalkan, #eh. Maksudnya, satu-satu lawan jadwal hobi yang gak mendukung tesis ini. Dan ini sulitnya tingkat tinggi pisan

6. Godaan jalan-jalan

Apa yang lebih ngenes dari perasaan bersalah saat jalan-jalan dan kepikiran tugas, dan kepikiran jalan-jalan saat ngerjain tugas? Apa juga yang lebih ngenes dari perasaan kepingin ketawa-ketiwi dan foto-foto saat liburan tapi di sudut hati terdalam perasaan bersalah meninggalkan lab ada? hiks. Godaan jalan-jalan karena lihat foto temen itu rasanya …

Belum lagi kalau yang posting tiket murah. Belum lagi ada yang posting makanan enak. belum lagi yang posting foto selfie sama temen-temennya. Belum lagi…

Harus dilawan? Iya! tapi saya tetep gak menyampingkan jalan-jalan sih. Gak rela melewatkan season terindah di Jepang karena musti ngelab juga. Sakura nya ntar keburu rontok. toh cuma seminggu-an juga hiks.

Hayu lawan semua itu demi masa depan! pinginnya teriak dengan semangat, tapi cuma bisa mesem-mesem sambil ngetik beginian. Semangat, fighting, ganbatte.

2 thoughts on “Yang Harus Dilawan (di Penghujung Semester)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s