#3 Game-game Sederhana Tapi Nyebelin

Pengalaman saya bermain game elektrik dimulai saat game watch di penghujung boomingnya mulai saya mainkan. ‘Game elektrik’,  karena kalau ngomong game lapangan, kayak main kucing-kucingan, petak umpet, dan lainnya jangan ditanya mulai kapan. Itu mah anak zaman 90 an pastilah main sejak kecil. Nah, Game watch yang booming waktu saya kecil itu sederhana banget. Layarnya hitam putih, mainnya kalau gak tetris, tembak-tembakan pesawat ‘luar angkasa’, dan game sederhana lainnya. Disaat yang sama, tamagotchi juga booming, tapi kalau disebut game kayaknya gak terlalu game sih kalau tamagotchi.

Nah, setelah itu, seinget saya, muncullah generasi game flash. Yang ngalamin megang komputer saat kecil pasti ngerasaain game flash itu. Tapi, karena saya mulai belajar komputer di MTs dan itupun cuman word processing, jadi gak pernah main game. Tapi karena sekitar bangku MTs internet udah mulai masuk, game online juga populer waktu itu. Dan warnet kebanyakan penuh sama anak-anak yang pulang sekolah atau bolos buat nge game online.

Anyway, sekarang main game jadi lebih gampang. Komputer makin canggih dan makin murah harganya, hape yang juga punya processing system jadi bisa nginstall game terbaru, internet yang udah gak asing bagi semua orang, dan kemampuan anak-anak yang nangkep hal baru. Dengan segala kemudahan informasi ini, kata ‘main game’ gak lagi memberikan gambaran anak-anak yang pada bolos atau sepulang sekolah ngumpul di game warnet. Karena sekarang main game bisa dimana aja dan kapan aja.

Nah, ada beberapa game yang sederhana banget cara mainnya, goalnya di awal keliatan gak jelas, bahkan grafiknya biasa aja. Seinget saya, ada dua game yang ngebuat saya kesel minta ampun waktu maininnya. Ngeselin, karena berasa pas awal main: ‘ah, cuma gitu doang, gampang lah ya’ dan kenyataan berkata: ‘Gila, kok ini gak menang-menang’.

  1. Flappy Bird

Game android sederhana yang tujuannya ngelolosin burung melewati pipa-pipa warna hijau yang ukurannya random. cara mainnya karena di hape sentuh cuma di tap-tap aja. Tapi itu yang jadi tantangannya, karena salah ngetap dikit aja, si burung kena pipa dan matilah. Kalau gak ngetap, si burung jatuh karena ada efek gravitasi. Kitanya kalah. Setiap lolos satu pipa, dapar skor 1. Grafik nya 2D retro style, sederhana banget. Iconnya gambar burung yang bahkan pixelnya keliatan. Waktu itu orang-orang pada main ini untuk unggul-unggulan skor tertinggi. Untuk lebih jelasnya, main sendiri aja, haha, atau kalau penasaran, di wikipedia udah ada penjelasannya.

Flappy Bird dan pipa hijaunya

Gampang? konsepnya gampang banget. Tapi mainnya bikin kesel. Bikin ketagihan? Hm… dibanding kata bikin ketagihan, lebih ke: “kesel gamau berhenti sampai dapat skor lebih tinggi”. Haha, dasar manusia ya. yang bikin game ini ngerti banget psikologi bermain manusia yang gak cepat nyerah. Giliran main game aja, sifat gak nyerahnya muncul, haha.

Game ini dibuat oleh orang Vietnam, Nguyen Ha Dong, dan dirilis tahun 2013. Dan game ini tercatat jadi yang paling banyak di download di apple appstore dan playstore google. Game makernya mendadak kaya, rumor waktu itu sih, haha. Tapi, yang mengejutkan adalah waktu February 2014, sang game maker menulis di twitternya: “I am sorry ‘Flappy Bird’ users, 22 hours from now, I will take ‘Flappy Bird’ down. I cannot take this anymore.” Katanya dia juga jadi ikut-ikutan ketagihan yang ngebuat gak bisa tidur dan sebagainya. Jadi keputusannya waktu itu bukan karena ada isu tuntutan dari perusahaan game lain. Karena konsep pipanya mirip mario bros, juga sound efeknya, makanya ada isu nintendo mengeluarkan “legal challenge”. Terus di klaim juga si game ini mirip dengan game dengan konsep serupa dari vietnam juga.

Tapi, terlepas dari banyaknya kontroversi waktu itu, saya jujur ngerasa kesel sama si game ini. Gampang kedengerannya, tapi susahnya ampun.

  1. The Goat Must Be Crazy

Gak seheboh flappy bird, tapi yang ini bikin nahan kesabaran jadi susah banget. Game yang tokohnya kambing animasi yang makan koin sepanjang jalannya. Ada 2 versi, yang release pertama, The Goat Must Be Crazy 1, si koin-koinnya ditaruh sepanjang daratan. Tapi gak ada map, gak ada penunjuk jalan, mainnya pakai keyboard control a-s-w-d, dan kalau jatuh meskipun udah jauh harus ulang dari awal. Kalau mau tahu lebih lanjut silakan coba sendiri atau tonton teaser orang-orang yang udah main yang kayaknya udah hampir stress, haha😀

The Goat Must Be Crazy 1

Di The Goat Must Be Crazy 2, untuk dapat koin, harus melewati kambing-kambing lainnya yang geraknya acak banget. kena kambing dikit, mati deh. ulang dari awal. konsepnya sama. Sederhana banget kan? tapi nyebelinnya minta ampun. Dan rasa gak mau nyerah itu lho… haha.

Game flash ini cuma bisa dimainkan di PC, karena controlnya pakai keyboard a-s-d-w. Game makernya? seorang mahasiswa Indonesia bernama Febryan. Kalau yang suka baca komik coretan harian (fanpage FB, name: Coretan harian), pasti udah kenal sama mas nya ini. Dan karena saya suka baca komiknya, maka tahulah saya dengan si game menyebalkan ini.

The Goat Must Be Crazy 2

Nama The Goat Must Be Crazy, opini saya, mungkin diambil dari film jadul “The God Must Be Crazy”. Film dengan sedikit percakapan, menceritakan kehidupan orang di suku pedalaman. Saya gak terlalu inget jalan ceritanya, soalnya nonton itu udah lamaaa banget. Kalau gak salah sampai ada 3 TGMBC, dan gaje banget sampai sampai saya enek gak suka nontonnya. Tapi anehnya, kakak saya malah suka banget. Gatau deh kenapa haha.

Nah, dua game tersebut yang kepikiran bagi saya saat nulis postingan ini. Mungkin ada game nyebelin lainnya, tapi sayanya gak inget, haha. Tapi, senyebelin apapun game, saya tetep respect sama yang buat. Karena harga sebuah ide, dan karya cipta itu sangat mahal😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s